Tuesday, March 8, 2016

Anak-anak dasar Manners harus tahu

Seberapa sering memiliki kita melihat anak-anak membuang tantrums di umum, mengatakan sesuatu sopan, atau berteriak selama penerbangan, dan bersungut di bawah napas kita, "Mengapa tidak bisa orang tua mengajarkan beberapa etika!" Nah, ketika saatnya tiba untuk mengajar anak-anak kita sopan santun, apakah kita menyadari dasar manners kita harus mengajar mereka?

"Anak-anak adalah seperti semen basah. Apa pun jatuh pada mereka membuat kesan."- Dr Haim Ginott
Dasar manners mungkin tidak tampak seperti masalah besar, karena pada akhir hari, mereka hanya sedikit anak! Namun, suatu hari, anak-anak ini akan tumbuh menjadi dewasa, kurang dasar manners. Dan mendapatkan orang dewasa untuk mengubah dapat menjadi sangat sulit, bahkan memalukan untuk sebagian besar.

Perilaku alasan diberikan begitu banyak penting, karena ini mengajar anak-anak untuk berhati-hati orang-orang di sekitar mereka. Ini membantu mereka pergeseran fokus mereka dari mereka sendiri ingin dan keinginan, untuk orang-orang di sekitar mereka. Sopan-santun dalam suatu cara, membantu anak berkembang menjadi dewasa lebih baik.
Sopan santun tidak dapat ditanamkan dalam semalam, tapi berkembang dengan waktu. Ini adalah proses seumur hidup dimulai pada masa kanak-kanak. Dari sikap sederhana berbagi mainan, anak-anak belajar untuk menjadi peduli suami atau istri. Mereka juga belajar untuk menjadi teman-teman penyayang. Dengan demikian, dasar manners bukanlah sesuatu yang berkaitan dengan golongan elit, tetapi dimaksudkan untuk semua!

Dasar Manners untuk anak-anak tahu

Mengatakan silahkan, terima kasih, Maaf, dan mengampuni saya

Jika anak Anda menginginkan sesuatu, ia harus meminta dengan mengatakan, "silahkan mungkin saya memiliki segelas air". Itu adalah sikap yang tepat. Mengatakan terima kasih ketika ia menerimanya, juga penting. Jika anak Anda kebetulan bertabrakan dengan seseorang atau tumpah sesuatu, sangat penting untuk mengatakan "Aku menyesal". Sekali lagi, anak-anak berteriak kembali "Apa?" sangat tidak sopan. Mereka seharusnya mengatakan "Maafkan saya" atau "saya menyesal ibu, apa yang Anda hanya katakan?". Ungkapan-ungkapan ini tidak hanya rewel frase, tetapi bantuan anak mengetahui penting untuk memperlakukan mereka di dekatnya dengan hormat.

Tidak pernah mengatakan hal-hal negatif tentang penampilan rakyat

Anak-anak harus tahu itu tidak tepat untuk mengomentari bahwa bibi lembek lengan atau perut buncit pamannya itu. Mereka adalah juga tidak untuk membuat menyenangkan dari rekan-rekan mereka. Mereka harus diajar bahwa kulit, tinggi, Kecantikan, dll, diberikan oleh Allah, dan harus tidak menjadi dikomentari. Ini juga termasuk memanggil nama, atau mengatakan hal-hal seperti 'kau membosankan'. Pada kenyataannya, pepatah kuno, 'jika Anda tidak ada yang baik untuk mengatakan, telah lebih baik Anda mengatakan apa-apa', masih berlaku pada zaman sekarang.

No comments:

Post a Comment